Surat An Nisa Ayat 59 Lengkap Beserta Tajwid dan Penjelasannya

Setelah sebelumnya kita telah membahas tentang surat At Talaq ayat 1 beserta tajwid dan penjelasannya,sekarang kita akan membahas tajwid surat An Nisa ayat 59 lengkap beserta penjelasannya.

Surat An Nisa Ayat 59

Pada surat An Nisa ayat 59 ini memiliki kandungan yaitu meminta manusia untuk taat kepada perintah Allah SWT juga rasul-Nya yaitu Nabi Muhammad SAW dan meminta manusia agar taat terhadap Ulil Amri.

Kata ulil amri sendiri berasal dari kata umara, ahlul ‘ilmi wal fiqh (mereka yang memiliki ilmu dan berpengetahuan tinggi akan fiqh). Sebagian ulama yang lain berpendapat bahwa sahabat-sahabat Rasulullah Saw. Itulah yang dimaksud dengan ulil amri.

Tajwid Surat An Nisa Ayat 59

Surat An Nisa 59

Surat An Nisa Ayat 59

  1. [ يٰٓاَيُّهَا ] Mad jaiz munfasil karena ada huruf mad yaitu alif bertemu dengan hamzah pada kalimat yang berbeda dibaca panjang 2 setengah alif atau 5 harakat.
  2. [الَّذِ] Alif lam syamsiyah atau idghom syamsiyah karena ada alif lam bertemu dengan huruf syamsiyah yaitu lam.
  3. [ ذِيْنَ ] Mad thabii karena ada huruf mad yaitu ya sukun sebelumnya ada huruf yang berharokat kasrah dibaca panjang satu alif atau 2 harakat.
  4. [ اٰمَنُوْٓا ] Mad badal karena asal katanya adalah
  5. [ اَطِيْعُو اٰمَنُوْٓا ] Mad jaiz munfasil karena huruf mad bertemu dengan hamzah pada kalimat yang berbeda dibaca panjang 5 harakat.
  6. [ اَطِيْعُو ] Mad thabii karena ada huruf mad yaitu ya sukun sebelumnya ada huruf yang berharokat kasrah dibaca panjang satu alif atau dua harakat.
  7. [ اللّٰهَ ] Lam jalalah tahfhim karena ada lafadz Allah sebelumnya ada huruf yang berharokat dhomah maka lafadz Allah tersebut dibaca tafhim atau tebal.
  8. [ وَاَطِيْعُو ] Mad thabii karena ada huruf mad yaitu ya sukun sebelumnya ada huruf yang berharokat kasrah dibaca panjang satu alif atau dua harakat.
  9. [ الرَّسُوْلَ ] Alif lam syamsiyah atau idghom syamsiyah karena ada alif lam bertemu dengan huruf syamsiyah yaitu ro.
  10. [ الرَّسُوْلَ ] Mad thabii karena ada huruf mad yaitu wawu sukun sebelumnya ada huruf yang berharokat dhomah dibaca panjang satu alif atau dua harakat.
  11. [ الْاَمْرِ ] Alif lam qomariyah atau idhar qomariyah karena ada alif lam bertemu dengan huruf qomariyah yaitu hamzah maka lam nya dibaca jelas.
  12. [ الْاَمْرِ ] Idhar syafawi karena ada mim mati bertemu dengan huruf idhar syafawi yaitu ro,mim sukunya dibaca jelas tidak memantul dan tidak mendengung.
  13. [ مِنْكُمْ ] Ikhfa karena ada nun sukun bertemu dengan huruf ikhfa yaitu kaf maka nun sukun tersebut dibaca samar menyerupai pengucapan “ng”.
  14. [ كُمْ فَاِنْ ] Idhar syafawi karena ada mim sukun bertemu dengan huruf idhar syafawi yaitu fa maka mim sukunnya dibaca jelas tidak berdengung dan tidak samar.
  15. [ فَاِنْ تَنَا ] Ikhfa karena ada nun sukun bertemu dengan huruf ikhfa yaitu ta maka nun matinya dibaca samar tidak dibaca jelas.
  16. [ تَنَا ] Mad thabii karena ada huruf mad yaitu alif bertemu sebelumnya ada huruf yang berharokat fathah dibaca panjang satu alif atau dua harakat.
  17. [ عْتُمْ فِيْ ] Idhar syafawi karena ada mim sukun bertemu dengan huruf idhar syafawi yaitu fa maka mim sukun nya dibaca jelas tidak sama dan tidak berdengung.
  18. [ فِيْ ] Mad thabii karena ada huruf mad yaitu ya sukun sebelumnya ada huruf yang berharokat kasrah dibaca panjang satu alif atau dua harakat.
  19. [شَيْ] Huruf lin atau harfu lin karena ada ya sukun sebelumnya ada huruf berharokat fathah dibaca “Syai” bukan “Syae”.
  20. [شَيْءٍ فَرُ] Ikhfa karena ada nun sukun bertemu dengan huruf ikhfa yaitu fa maka nun matinya dibaca samar tidak dibaca jelas.
  21. [ فَرُدُّوْ ] Mad thabii karena ada huruf mad yaitu wawu sukun sebelumnya ada huruf yang berharokat dhomah dibaca panjang satu alif atau dua harakat.
  22. [ اللّٰهِ ] Lam jalalah tahfhim karena ada lafadz Allah sebelumnya ada huruf yang berharokat fathah maka lafadz Allah tersebut dibaca tafhim atau tebal.
  23. [ وَالرَّسُوْلِ ] Alif lam syamsiyah atau idghom syamsiyah karena ada alif lam bertemu dengan huruf syamsiyah yaitu ro.
  24. [ وَالرَّسُوْلِ ] Mad thabii karena ada huruf mad yaitu wawu sukun sebelumnya ada huruf yang berharokat dhomah dibaca panjang satu alif atau dua harakat.
  25. [ اِنْ كُنْتُمْ ] Ikhfa karena ada nun sukun bertemu dengan huruf ikhfa yaitu kaf maka nun sukun tersebut dibaca samar menyerupai pengucapan “ng”.
  26. [ كُنْتُمْ ] Ikhfa karena ada nun sukun bertemu dengan huruf ikhfa yaitu ta maka nun sukun tersebut dibaca samar menyerupai pengucapan “ng”.
  27. [ كُنْتُمْ تُؤْ ] Idhar syafawi karena ada mim sukun bertemu dengan huruf idhar syafawi yaitu ta maka mim sukun nya dibaca jelas tidak sama dan tidak berdengung.
  28. [ مِنُوْنَ ] Mad thabii karena ada huruf mad yaitu wawu sukun sebelumnya ada huruf yang berharokat dhomah dibaca panjang satu alif atau dua harakat.
  29. [ بِاللّٰهِ ] Lam jalalah tarqiq karena ada lafadz Allah sebelumnya ada huruf yang berharokat kasrah maka lafadz Allah tersebut dibaca tarqiq atau tipis.
  30. [ وَالْيَوْمِ ] Alif lam qomariyah atau idhar qomariyah karena ada alif lam bertemu dengan huruf qomariyah yaitu ya maka lam sukunnya dibaca jelas.
  31. [ وَالْيَوْمِ ] Huruf lin atau harfu lin karena ada wawu sukun sebelumnya ada huruf berharokat fathah dibaca “Yau” bukan “Yao”.
  32. [ الْاٰ ] Alif lam qomariyah atau idhar qomariyah karena ada alif lam bertemu dengan huruf qomariyah yaitu hamzah maka lam nya dibaca jelas dan Mad thabii karena ada alif mad sebelumnya ada huruf berharakat fathah.
  33. [ ذٰ ] Mad thabii karena ada alif mad sebelumnya ada huruf yang berharakat fathah.
  34. [ خَيْرٌ ] Huruf lin atau harfu lin karena ada ya sukun sebelumnya ada huruf berharokat fathah dibaca “Khoi” bukan “Khoe”.
  35. [ خَيْرٌ وَّاَحْسَنُ ] Idghom maal gunnah karena tanwin dhomah bertemu dengan huruf idghom maal gunnah yaitu wawu maka tanwin dhomahnya dimasukan ke huruf wawu.
  36. [ أْوِيْلًا ] Mad thabii karena ada huruf mad yaitu ya sukun sebelumnya ada huruf yang berharakat kasrah dibaca panjang dua alif atau satu harakat.
  37. [ أْوِيْلًا ] Mad iwad karena tanwin fathah berada pada posis waqaf maka diabacanya “Laa” bukan “Lan” dibaca panjang satu alif atau dua harakat.

Demikian penjelesan tajwid surat An Nisa ayat 59,semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.Mari kita terus belajar untuk memperbaikin bacaan Al Quran kita.Mohon maaf jika ada kesalah,karena kesalahan itu murni dari penulis.

Jika menemukan kesalahan dalam segi materi atau penulisan mohon segera hubungi kami via email admin@islamitu.com ataupun bisa dengan memberi komentar di  bawah. Terimakasih

Wallahua’alam.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *